Berlanjutnya Penurunan Minyak Mentah Telah Menekan Bursa Asia KontakPerkasa Futures, Bursa saham Asia jatuh, menyusul penurunan dalam saham-saham AS, dengan minyak melanjutkan penurunan dan yen membebani ekuitas Jepang.

Indeks MSCI Asia Pacific tergelincir 0,6 persen ke 119,65 pada pukul 09:00 pagi di Tokyo, memperpanjang pelemahan 2016 menjadi 9,4 persen. Saham-saham pokok memimpin kerugian atas Indeks acuan pada hari Rabu. Indeks Topix Jepang turun 1,4 persen setelah yen menguat 0,7 persen terhadap dolar pada hari Selasa. Minyak mentah turun 4,6 persen pada sesi terakhir di New York karena menteri minyak Iran mengatakan rencana Arab Saudi dan Rusia untuk mengunci produksi di level bulan Januari adalah “tidak masuk akal.”

Kekhawatiran tahun ini telah berpusat pada perlambatan ekonomi China, jatuhnya harga minyak dan peningkatan laju suku bunga AS. Indeks swasta dari manufaktur dan jasa China jatuh ke posisi terendah baru pada bulan Februari dan pembacaan kepercayaan bisnis turun, menandakan perlambatan pertumbuhan negara belum mencapai titik terendah.

Indeks Kospi Korea Selatan melemah 0,3 persen. Indeks S&P/ASX 200 Australia kehilangan 1,2 persen karena BHP Billiton Ltd turun 5,6 persen, dengan sektor penambang menuju penurunan terbesar sejak November. Indeks S&P/NZX 50 Selandia Baru naik 0,4 persen.

Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong dan indeks Hang Seng China Enterprises naik 0,1 persen di sebagian besar perdagangan terakhir, sementara kontrak pada Indeks FTSE China A50 tergelincir 0,2 persen. Indeks Shanghai Composite turun tajam dalam tiga minggu pada hari Selasa.(hnm)

Artikel: kontakperkasa futures.