Defisit Perdagangan Jepang Memperlihatkan Impor Tahunan Terseret Terhadap PemulihanJepang melaporkan rekor defisit perdagangan tahunan pada tahun lalu setelah pengiriman energi dan pelemahan dalam yen memompa tagihan impor negara tersebut.

Kekurangan adalah ¥ 11.5 triliun ($ 113 miliar), hampir dua kali lipat dari tahun lalu sebesar ¥ 6.9 triliun, menurut laporan departemen keuangan di Tokyo hari ini. Impor Jepang naik 25 persen pada bulan Desember yang lalu dari tahun sebelumnya dan ekspor Jepang naik 15 persen, meninggalkan defisit bulanan sebesar 1,3 triliun yen.

Sebuah catatan defisit 18 bulanan berturut-turut menunjukkan bagaimana shutdowns di pabrik nuklir, biaya impor yang lebih tinggi, dan keuntungan yang terbatas volume ekspor terseret pada tekanan Perdana Menteri Shinzo Abe untuk mempertahankan momentum dalam perekonomian terbesar ketiga di dunia tersebut. Goldman Sachs Group Inc. mengatakan kemarin bahwa kekurangan bulanan sekitar Â¥ 1 triliun dapat bertahan ” selama beberapa waktu . ”

” Defisit perdagangan diperluas pada tahun 2013 lalu setelah pemulihan global yang ringan menjaga pertumbuhan ekspor tetap hangat meskipun yen yang lemah, sementara impor tumbuh pada sektor bahan bakar dan permintaan domestik yang solid sebelum kenaikan pajak, ” Makoto Watanabe, ekonom dari BNP Paribas SA di Tokyo, mengatakan sebelum rilis data.

Angka bulan Desember dibandingkan dengan perkiraan rata-rata dalam survei Bloomberg terhadap analis untuk peningkatan impor sebesar 26,2 persen dari tahun sebelumnya, kenaikan ekspor 18 persen, dan kekurangan perdagangan sekitar 1,24 triliun yen.

Yen telah jatuh sekitar 17 persen dalam 12 bulan terakhir, menyentuh level terendah dalam lima tahun terakhir dari 105,44 pada 2 Januari lalu.

Sementara Abe ingin me-restart pembangkit nuklir, Morihiro Hosokawa, mantan perdana menteri yang berjalan menjadi gubernur Tokyo, penawaran untuk shutter secara permanen. Memenangkan pemilu 9 Februari mendatang akan memberikan Hosokawa dengan platform untuk menentang upaya Abe.

” Volume impor bahan bakar akan menurun jika pembangkit listrik tenaga nuklir di restart , tapi tidak sesegera karena tergantung pada kecepatan dan waktu restart, ” Kazuyoshi Nakata, seorang ekonom di Mitsubishi UFJ Research & Consulting Co., mengatakan sebelum rilis data.

 Artikel: kontakperkasa futures.