US_Dollar_Trade_Setups_before_the_Fed__body_usdzar

NEW YORK, MarketWatch (28/10) – Dolar naik tipis sedikit terhadap beberapa rivalnya pada hari Senin, tapi keuntungan bisa terbatas karena beberapa analis memperkirakan risiko downside untuk dolar AS diharapkan menjelang kelanjutan pembelian obligasi bulanan oleh Federal Reserve.

Euro diperdagangkan pada level $ 1,3786, lebih rendah dari sebelumnya$ 1,3802 pada akhir Jumat di Amerika Utara, sedangkan pound Inggris jatuh ke level $ 1,6158 dari sebelumnya $ 1,6173 pada Jumat.

Produksi industri AS meningkat untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan September, naik 0,6%, menurut data yang dirilis hari Senin. Penjualan rumah yang tertunda turun 5,6% bulan lalu ke level terendah sejak Desember.

Peristiwa besar dalam seminggu ini adalah pelepasan kebijakan pernyataan-moneter The Fed pada hari Rabu lusa, meskipun sebagian besar pelaku pasar telah mengesampingkan perubahan ikatan membeli pada bulan Oktober setelah shutdown parsial pemerintah pada paruh pertama bulan. Shutdown menunda rilis beberapa data ekonomi, termasuk laporan kerja diawasi ketat. Kesepakatan itu dicapai pada bulan ini untuk membuka kembali pemerintah dan memperpanjang plafon utang dalam mengatur tenggat waktu awal tahun depan yang bisa membujuk The Fed untuk menunda perubahan membeli obligasi pada tahun 2013.

Dolar telah menumpahkan hampir 2% terhadap euro pada bulan Oktober dan indeks dolar ICE turun 1,2% pada periode tersebut, menurut data FactSet.

Yen Jepang mereda, dengan dolar naik tipis ke 97,67 yen dari 97,40 yen pada akhir minggu sebelumnya. Bank of Japan dijadwalkan akan merilis pernyataan kebijakan moneter pada hari Kamis. Dolar Australia turun tipis ke 95,70 sen AS dari 95,83 sen AS pada hari Jumat.

Indeks ICE dolar – yang melacak mata uang terhadap enam rival – naik tipis menjadi 79,317 dari 79,181 pada akhir Jumat, sementara Indeks Dollar WSJ, suatu ukuran alternatif greenback, berada di 71,88, sedikit lebih tinggi dari 71,77.(frk)