3Mario Draghi mengatakan bahwa Bank Sentral Eropa terbuka dalam membeli berbagai aset untuk stimulus lebih lanjut setelah data inflasi Jerman dan Spanyol menyoroti upaya pemulihan ekonomi kawasan Eropa.

Jika langkah-langkah saat ini tidak cukup, Dewan Pemerintahan “bulat dalam komitmennya untuk menggunakan instrumen konvensional lainnya,” kata Presiden ECB di University of Helsinki hari ini. ” Aset apa? Semua aset. Dalam poin diskusi ini, diskusi cukup terbuka. Ini sudah berlangsung dalam beberapa pertemuan. ”

Komentar Draghi tersebut muncul setelah 24 anggota Dewan Pemerintahan memasuki masa tenang selama seminggu terkait kebijakan moneter sebelum pertemuan mereka tanggal 4 Desember mendatang. Para pejabat selama beberapa hari terakhir telah mengisyaratkan bahwa mereka sedang bekerja untuk mempersiapkan stimulus sesegera mungkin, termasuk pelonggaran kuantitatif atau quantitative easing dalam skala penuh, sementara itu mengandalkan data terkini untuk memutuskan apakah dan kapan harus menggunakannya.

“Berikut ini adalah bank sentral yang berada dalam bahaya kehilangan cengkeramannya dalam proses inflasi,” Stephen King, ekonom global senior dari HSBC Holdings Plc, mengatakan di Dubai. “Saya berpikir tidak ada siapa pun di bank sentral yang sangat antusias dalam mengejar QE langsung, tetapi kenyataannya adalah bahwa tidak ada lagi dari mereka yang benar-benar bisa melakukannya. Dan jika mereka kehilangan target inflasi, kesenjangan yang semakin besar dan besar dari waktu ke waktu, mereka memiliki kewajiban untuk bertindak.