Rekomendasi Mingguan Emas 9 – 13 Agustus 2021: Bisa Turun ke $1,673? | KONTAK PERKASA FUTURES

KONTAK PERKASA FUTURES SURABAYA – Emas memulai minggu perdagangan yang baru di $1,822. Setelah itu harga emas turun mendekati $1,800 di sekitar $1,804, karena naiknya kembali imbal hasil treasuries AS. Harga emas kembali melanjutkan penurunannya dan kali ini berhasil menembus support yang kuat di $1,800 ke $1,762 karena keluarnya data employment AS yang lebih kuat daripada yang diperkirakan.

Setelah turun $50 pada hari Jumat minggu lalu setelah keluarnya laporan NFP AS, emas bisa turun lagi $100 pada minggu ini, sebelum akhirnya mengalami rebound.

Laporan pekerjaan AS mengejutkan pasar dengan menambah posisi sebanyak 943.000 pekerjaan di bulan Juli dibandingkan dengan yang diperkirakan di 870.000. Selain itu tingkat pengangguran juga turun ke 5.4%.

Angka Non-Farm Payrolls ini adalah bullish bagi dollar AS dan sedang mendorong naik tingkat bunga, yang adalah suatu reaksi yang negatip bagi emas.

Untuk sekarang ini, emas sudah tidak ada harapan. Laporan employment yang solid ini berarti, kepala the Fed Jerome Powell bisa mulai memberikan pertanda untuk melakukan “tapering” segera pada akhir Agustus ini.

Indeks dollar AS bisa naik ke 95. Bagi emas hal ini bisa berarti turun kembali ke $1,673. Emas kemungkinan akan bisa turun berhari-hari, akan ada lebih banyak likuidasi.

Laporan pekerjaan AS memberitahukan bahwa upah sedang meningkat. Tingkat pengangguran turun, orang sedang mencari pekerjaan. Jika paket benefit berhasil dikucurkan pada bulan September, situasi bahkan akan semakin membaik bagi perekonomian AS yang berarti buruk bagi emas.

Emas kemungkinan akan terus mengalami tekanan jual setelah laporan NFP hari Jumat yang lalu, dengan banyak di pasar yang akan berpikir the Fed memiliki momentum yang tepat untuk mulai melakukan pengetatan (tapering) pada awal 2022 atau bahkan pada bulan Desember 2021. Hal ini berarti yields riil dan nominal akan bergerak naik dari kerendahan setelah keluarnya data ADP.

Namun dengan masih mengamuknya varian Delta, masih ada kemungkinan metal berharga emas dapat bertahan. Emas kemungkinan mendapatkan support yang kuat di level $1,750, namun jika berhasil turun menembus level tersebut, harga emas bisa tumbang ke level psikologis di $1,700.

Meskipun demikian, secara jangka Panjang, emas kemungkinan mendapatkan dukungan naik karena inflasi tetap di atas dari target the Fed dan bank sentral masih akan mempertahankan kebijakan moneter yang longgar. Yields riil masih akan negatif untuk jangka waktu yang lama. Hal ini akan merupakan lingkungan yang baik bagi harga emas untuk naik.

Minggu ini, data makro ekonomi akan terus memainkan peran yang dominan di dalam menentukan arah pergerakan dari harga emas.

Salah satu data makro yang perlu diperhatikan adalah laporan CPI pada hari Rabu dan laporan PPI pada hari Kamis.

“Support” terdekat menunggu di $1,760 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,750 dan kemudian $1,730. “Resistance” terdekat menunggu di $1,771 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,800 dan kemudian $1,820. KONTAK PERKASA FUTURES

vibiznews.com