Minyak Tergelincir Dengan Perubahan Fokus ke Berlimpahan Pasokan Minyak KontakPerkasa Futures, Minyak menghentikan lonjakan di atas $ 46 karena investor mengkaji kemajuan Iran ke arah peningkatkan output di tengah berlimpahnya pasokan pasar terhadap tanda-tanda penyusutan pasokan minyak AS.

Minyak berjangka turun sebanyak 1,1% di New York, setelah pada hari Senin mengalami rebound 4,5%. Iran mengambil langkah lain ke arah pelaksanaan kesepakatan untuk mengekang program nuklirnya dengan imbalan bantuan sanksi yang akan memungkinkan anggota OPEC untuk meningkatkan ekspor minyak mentah. Stok minyak mentah AS diperkirakan telah turun untuk minggu kedua berturut-turut di tengah tanda-tanda bahwa produsen kurang berinvestasi dalam pengeboran.

Iran telah berjanji untuk meningkatkan output “dengan cara apapun” untuk merebut kembali pangsa pasar yang hilang karena sanksi internasional, berpotensi menambah kelebihan pasokan global yang Goldman Sachs Group Inc. prediksi mungkin akan menjaga harga tetap rendah untuk 15 tahun ke depan. Perusahaan energi mengistirahatkan rig pengeboran di AS dan output negara tersebut telah turun dari level tertinggi dalam lebih dari tiga dekade sementara minyak mentah telah merosot sekitar 50% selama tahun lalu.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Oktober, yang berakhir pada hari Selasa, turun sebanyak 53 sen menjadi $ 46,15 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada di level $ 46,32 pada pukul 09:04 pagi waktu Singapura. Kontrak naik $ 2 menjadi $ 46,68 pada hari Senin, terbesar sejak 16 September. Volume semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 41% di bawah rata-rata 100-hari. Kontrak untuk November yang lebih aktif turun 43 sen menjadi $ 46,53.

Minyak Brent untuk pengiriman November turun 40 sen menjadi $ 48,52 per barel di bursa ICE Futures Europe exchange. Naik $ 1,45, atau 3,1%, ke $ 48,92 pada hari Senin. Minyak mentah acuan Eropa diperdagangkan lebih besar $ 1,98 dari WTI untuk bulan yang sama.(hnm)

 

Artikel: kontakperkasa futures.