Nikkei Berjangka Jatuh Sebelum Data BOJ; Minyak, Gas Bumi Memperpanjang KeuntunganBloomberg (22/01) – Indeks berjangka Jepang turun dan saham Australia turun dengan Bank of Japan diatur untuk melaporkan kebijakan moneter hari ini. Minyak mentah naik dalam perdagangan hari ketiga terhadap prospek untuk konsumsi minyak dunia yang lebih tinggi, sementara gas alam berjangka memperpanjang kenaikan setelah salju menyelimuti Timur Laut AS.

Nikkei 225 Stock Average berjangka di tawaran pada level 15.780 dalam pre-market di Osaka dari level 15.790 kemarin. Indeks S & P / ASX 200 tergelincir 0,4 persen pada pukul 10:26 pagi di Sydney setelah Standard & Poor 500 berjangka turun 0,1 persen setelah indeks tersebut rebound 0,3 persen di New York. Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,2 persen dan gas berjangka naik 0,4 persen dalam perdagangan awal setelah melompat 2,4 persen kemarin. Baht Thailand menguat sementara emas dan perak mempertahankan penurunan.

BOJ menyimpulkan pertemuan kebijakan dalam dua hari mulai hari ini, sementara Thailand diproyeksikan untuk menurunkan suku bunga acuannya setelah perdana menteri mengumumkan keadaan darurat di tengah serangan demonstran anti – pemerintah. Australia mencatatkan data inflasi. International Business Machines Corp. hingga Johnson & Johnson membukukan hasil yang mengecewakan di AS, bahkan ketika Dana Moneter Internasional meningkatkan prediksi pertumbuhan ekonomi global membantu Indeks S & P 500 membantu penurunan dalam dua hari terakhir.

 Artikel: kontakperkasa futures.