Bursa Wall Street Sebagian Besar Rendah Tertekan Pelemahan Saham Teknologi | PT KONTAK PERKASA

PT KONTAK PERKASA SURABAYA – Bursa Saham AS pada hari Senin awalnya bergerak lebih tinggi, dengan S&P 500 dan Nasdaq 100 naik ke tertinggi baru sepanjang masa. Namun, aksi jual saham teknologi Senin sore membawa seluruh pasar lebih rendah dalam penutupan.

Indeks S&P 500 ditutup turun -0,32%, Indeks Dow Jones Industrials ditutup naik +0,05%, dan Indeks Nasdaq 100 ditutup turun -1,16%.

Imbal Hasil Treasury yang lebih tinggi melemahkan saham teknologi pada hari Senin. Imbal Hasil Treasury naik setelah Presiden AS Biden menominasikan Ketua Fed Powell untuk masa jabatan kedua. Ketua Fed Powell dipandang lebih hawkish pada kebijakan Fed daripada calon potensial lainnya untuk Ketua Fed, Gubernur Fed Lael Brainard.

Berita ekonomi AS hari Senin adalah bullish untuk saham. Indeks aktivitas nasional Fed Chicago Oktober naik +0,94 menjadi 0,76, lebih kuat dari ekspektasi 0,10. Juga, penjualan rumah Oktober yang ada secara tak terduga naik +0,8% m/m ke level tertinggi 9 bulan di 6,34 juta, lebih kuat dari ekspektasi penurunan menjadi 6,20 juta.

Saham teknologi mundur pada hari Senin dan membebani pasar secara keseluruhan. Take-Two Interactive Software (TTWO) dan Nvidia (NVDA) ditutup turun lebih dari -3%. Netflix (NFLX), Amazon.com (AMZN), Broadcom (AVGO), Adobe (ADBE), dan Marvell Technology (MRVL) ditutup turun lebih dari -2%.

Mastercard (MA) ditutup turun lebih dari -5% pada hari Senin di tengah kekhawatiran kebangkitan kembali pandemi di Eropa akan menyebabkan pembatasan yang lebih ketat yang mengekang aktivitas ekonomi dan belanja konsumen. Mastercard menghasilkan lebih dari 60% pendapatannya dari luar AS. Visa (V) juga ditutup turun lebih dari -2% karena berita tersebut.

Moderna (MRNA) ditutup naik lebih dari +7% pada hari Senin untuk memimpin pemenang di S&P 500 setelah FDA dan CDC mendukung dosis ekstra vaksin Covid untuk semua orang dewasa berusia 18 tahun ke atas.

Saham energi dan penyedia layanan energi bergerak lebih tinggi pada hari Senin setelah harga minyak mentah naik lebih dari +1%. Phillips 66 (PSX), ConocoPhillips (COP), Diamondback Energy (FANG), dan Occidental Petroleum (OXY) semuanya ditutup naik lebih dari +3%.

T-notes Desember (ZNZ21) pada hari Senin ditutup turun -28 tick, dan imbal hasil T-note 10-tahun naik +8,1 bp menjadi 1,627%. Des T-notes pada hari Senin merosot ke level terendah 1-3/4 tahun berjangka terdekat. Data ekonomi AS yang lebih kuat dari perkiraan pada hari Senin membebani harga T-note bersama dengan tindakan Presiden Biden untuk mencalonkan Ketua Fed Powell untuk masa jabatan kedua. Ketua Fed Powell dipandang lebih hawkish pada kebijakan Fed daripada calon potensial lainnya untuk Ketua Fed, Gubernur Fed Lael Brainard. T-notes turun ke posisi terendahnya pada Senin sore karena melemahnya permintaan untuk lelang T-notes 5 tahun senilai $59 miliar yang memiliki rasio bid-to-cover 2,34, di bawah rata-rata 10-lelang 2,37.

Malam nanti akan dirilis data Markit Manufacturing, Markit Services dan Markit Composite November yang diindikasikan meningkat.

Analyst memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika data Markit Manufacturing, Markit Services dan Markit Composite November terealisir meningkat. Namun juga akan mencermati perkembangan kebijakan kenaikan suku bunga AS, yang jika memberikan sentimen kuat, akan menekan bursa saham AS. PT KONTAK PERKASA

vibiznews.com