Kalahkan City 1-0, Juve Puncaki Klasemen dan Pastikan Lolos KontakPerkasa Futures, Investasi bisnis Australia turun ke rekor terendah dalam kuartal terakhir seiring pengeluaran oleh perusahaan di bidang pertambangan dan industri lainnya merosot, mengirimkan mata uang ke level yang lebih rendah.

Belanja modal anjlok 9,2 persen dalam tiga bulan hingga September dari kuartal sebelumnya, rekor penurunan terbesar sejak tahun 1989, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data pemerintah yang dirilis pada hari Kamis.

Investasi pertambangan turun 10,4% pada 3Q vs 2Q

Investasi industri lainnya turun 10%

Investasi manufaktur naik 6,9%

Perusahaan memperkirakan mereka akan menghabiskan 120.4 miliar dolar Australia pada investasi tahun fiskal ini, sejalan dengan perkiraan ekonom, dan sekitar 21 persen lebih rendah daripada saat yang sama 12 bulan sebelumnya, laporan menunjukkan. Dolar Australia diperdagangkan pada level 72,24 sen AS pada tengah hari di Sydney dari level 72,60 sebelum rilis.

“Dengan harga komoditas yang kembali jatuh, bahaya yang jelas yakni bahwa di beberapa poin Reserve Bank of Australia akan harus menyimpulkan bahwa prospek investasi lebih buruk daripada yang dipikirkan,” kata Paul Dales, kepala ekonom untuk Australia dan New Zealand di Capital Economics yang memprediksi lpemotongan suku bunga lebih lanjut sebanyak dua kali menjadi 1,5 persen pada awal tahun depan.

Bank sentral memperkirakan bahwa Australia berada di sekitar setengah jalan dalam melalui pembalikan dari booming investasi pertambangan dan telah memangkas suku bunga acuan ke rekor rendah 2 persen untuk membantu penyesuaian ekonomi. Data pada hari Kamis menawarkan secercah optimisme untuk tujuan pembuat kebijakan ‘untuk merangsang pengeluaran bisnis di sumber luar, dengan perusahaan-perusahaan di industri “lain” memprediksi 6,1 persen lebih banyak investasi di tahun fiskal ini dibandingkan dengan perkiraan mereka tiga bulan sebelumnya.

Pedagang harga mengkalkulasi sedikit peluang bank sentral akan melonggarkan kebijakan pada pertemuan hari Selasa nanti. (hnm)

 

Artikel: kontakperkasa futures.