Suka Duka Rumah Cemara Memburu Pemain untuk Homeless World Cup 2014Denpasar – Barisan pelatih dari Rumah Cemara diburu waktu. Namun, minimnya dana dan keharusan untuk menggeber seleksi pemain untuk mengisi tim nasional menuju Homeless World Cup (HWC) 2014 di banyak kota justru mempunyai cerita yang menarik.

Status memang keren: manajer, pelatih tim nasional dan asisten tim nasional. Febby Arhemsyah, Bonsu Hasibuan, dan Bogiem Sofyan juga mempunyai tugas yang serupa dengan para peracik tim sepakbola pada umumnya. Dari mencari pemain sampai memoles kemampuan tim.

Namun, “tiga serangkai” itu bukan menangani tim nasional yang bakal ke Piala Dunia di Brasil, yang bahkan pemain batuk pun bakal jadi berita. Juga merilis jersey menjadi hal penting yang setara dengan penunjukkan pelatih tim.

Febby, Bonsu dan Bogiem merupakan bagian dari Rumah Cemara, sebuah Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) nirlaba yang berlokasi di Bandung, dengan misi memberdayakan orang-orang yang ingin pulih dari penggunaan narkoba, dan menghapus stigma para pengidap HIV/AIDS. Sejak 2011 –dengan dana swadaya pula– mereka menjadi national organizer untuk mengirim sebuah tim Indonesia ke ajang Homeless World Cup.

Menjelang HWC 2014 di Chile pada Oktober mendatang, Rumah Cemara memerlukan 24 pemain terbaik, yang berasal dari kalangan ODHA atau mantan dan pecandu narkoba, maupaun masyarakat miskin kota. Mereka blusukan ke daerah-daerah demi mendapatkan apa yang dicari itu.

“Buat kami lebih seru karena bisa mendatangi para pemain di daerah,” kata Febby.

Ya, tak cuma harus melawan kelelahan dengan sistem seleksi jemput bola dengan jeda waktu yang pendek, mulai 31 Mei di Semarang dan berakhir di Bandung 21 Juni. Mereka juga harus berdamai dengan fasilitas sederhana.

“Dana memang selalu jadi kendala, tapi kami menyiasati dengan berbagai cara,” kata Febby.

Salah satunya, lanjut dia, dengan memaksimalkan koneksi di daerah. “Menginap di kantor komunitas yang menjadi EO setempat atau cari penginapan murah,” jelas sang manajer.

Ada kejadian menarik saat mereka melakukan seleksi di Lombok pada Sabtu (7/6) lalu. Sudah memilih penginapan murah, jantung mereka dibuat dagdigdug di malam terakhir. Bangunan di belakang penginapan kebakaran.

“Padahal paginya kami harus pindah ke Bali. Karena panik kami memutuskan tidak tidur untuk berjaga-jaga,” jelas dia.

Tak cuma terkait penginapan yang bisa dihemat. Transportasi menjadi hal lain yang harus dihemat. Mereka juga rela berdesak-desakan dengan logistik di dalam mobil selama 12 jam dalam perjalanan Bandung ke Semarang, 31 Mei lalu.

“Kami 12 jam berada di dalam mobil dengan harus berbagi ruang di untuk logistik untuk tiga kota yang disinggahi. Lutut ditekuk maksimal, posisi duduk mencari celah yang pas….. Alhamdulillah saat turun dari mobil masih bisa pada lurus lagi badannya,” tutur Febby sambil berseloroh.

Ya, tak cuma harus melawan kelelahan dengan sistem seleksi jemput bola dengan jeda waktu yang pendek, mulai 31 Mei di Semarang dan berakhir di Bandung 21 Juni. Mereka juga harus berdamai dengan fasilitas sederhana.

“Dana memang selalu jadi kendala, tapi kami menyiasati dengan berbagai cara,” kata Febby.

Salah satunya, lanjut dia, dengan memaksimalkan koneksi di daerah. “Menginap di kantor komunitas yang menjadi EO setempat atau cari penginapan murah,” jelas sang manajer.

Ada kejadian menarik saat mereka melakukan seleksi di Lombok pada Sabtu (7/6) lalu. Sudah memilih penginapan murah, jantung mereka dibuat dagdigdug di malam terakhir. Bangunan di belakang penginapan kebakaran.

“Padahal paginya kami harus pindah ke Bali. Karena panik kami memutuskan tidak tidur untuk berjaga-jaga,” jelas dia.

Tak cuma terkait penginapan yang bisa dihemat. Transportasi menjadi hal lain yang harus dihemat. Mereka juga rela berdesak-desakan dengan logistik di dalam mobil selama 12 jam dalam perjalanan Bandung ke Semarang, 31 Mei lalu.

“Kami 12 jam berada di dalam mobil dengan harus berbagi ruang di untuk logistik untuk tiga kota yang disinggahi. Lutut ditekuk maksimal, posisi duduk mencari celah yang pas….. Alhamdulillah saat turun dari mobil masih bisa pada lurus lagi badannya,” tutur Febby sambil berseloroh.

Artikel: kontakperkasa futures.